Thursday, 1 May 2014

Aku diantara dua Cinta

Bismmillah. Dengan nama Allah.



sedang aku menjamu selera perut. aku terlihat seorang lelaki tua dengan cucunya (mungkin). aku terpandang dan terpaku. agak lama aku disitu merenung memikirkan 1001 sangka. lelaki tua itu melayan cucunya yang berbaju melayu ungu. layanannya yang sederhana sambil melemparkan senyuman sempurna.

aku terpandang sambil bermain straw air milo ais. berborak bersama rakan seperjuangan universiti. sahaja meluangkan sedikit masa nak merehatkan minda yang terbeban dengan projek, asignment yang bertimbun bak gunung. terpandang pada tv mengenai telatah dunia yang tidak pernah tidur dengan isu-isu semasa. Allah menghiburkan aku dengan melihat orang tua tadi yang berkopiah dengan kain pelekat berbaju melayu. mungkin baru puland dari masjid barangkali. terlintas hati teringat akan ayah.

sungguh pengorbanan seorang ayah itu besar. jikalaw pergi kemana-mana ceramah motivasi, akan dikhususkan menghormati ibu. Aku tidaklah menafikan hadis nabi, sabdanya.

Dari Abu Hurairah R.A. bersabda.
[ seorang lelaki datang menemui Rasulullah S.A.W. dan bertanya. "Siapakah manusia yang paling berhak aku layan dengan sebaik-baiknya?" maka dijawabnya Rasulullah " Ibu kamu" dia bertanya lagi," kemudian siapa.?" maka baginda menjawab " ibu kamu" maka dia bertanya lagi,"kemudian siapa?" maka baginda menjawab," Ibu kamu ", maka ditanya lagi," Kemudian siapa.?" akhirnya Rasulullah menjawab " Bapa kamu"]

cuma aku nak sampaikan yang ayah juga mempunyai aura nya tersendiri. aku ingat lagi bila ayah mengamanahkan aku memandu viva hijau kepunyaan mak untuk dipandu dari tol Alor Setar sampai ke rumah di Taiping. waktu tu, pandangan ayah menjadi seperti pandangan mak. sayu penuh dengan kerisauan. dipesannya berkali-kali kepada ku agar memandu berhati-hati bukan berbuta tuli. waktu tu, Allah maha mengetahui perasaan aku. hanya kerana 2 mata memandang, aku menjadi pemandu yang cemerlang.hahaha.. sebabnya sebelum ni aku pandu viva hijau macam aku bawa lamboghini hijau. sampaikan ter'kantoi' dengan mak aku.

'Aku antara 2 Cinta' saja aku pilih tajuk ni untuk diisi dalam blog. mungkin dapat meanrik minat pemuda-pemuda dan pemudi-pemudi barangkali. tapi aku jua adalah remaja yang tidak pernah lena dengan dunia fana. merasai mencintai dan dicintai merupakan lumrah jiwa remaja. aku jua pernah terperangkap dengannya.

Perkenalan aku dengan seorang gadis yang muda setahun dari aku waktu aku belajar di ting. 5. waktu tu nak dekat SPM. mungkin azam ingin mencari calon isteri kuat waktu tu, mana tak nya dah nak habis belajar. mula la rasa macam dewasa cikit, walaupun hakikatnya tidak. Melihat telatahnya, pakaiannya yang tertutup elok, gelak tawanya menarik minat aku. tapi agama tetap 'first priority'. Percintaan 2 tahun tu tak pernah lagi aku hiaskan dengan 'dating', bersentuh tangan sebagainya, apatah lagi nak bertentang mata.

Tapi Allah menarik dia dari aku. aku terfikir juga dimana salah dan silap aku. sekarang dah nak hampir setahun aku berpisah, aku bermuhasabah. Just take a time for a while to think what the reason Allah fate it like this. dan sekarang baru aku terfikir.

mungkin disebabkan aku lupa akan cinta keluarga aku. aku lupa akan keluarga yang support aku 24 jam tanpa henti, tak pernah kenal penat lelah. dari mula pengajian diploma sampai ke akhir. nak habis dah pon. dah nak dekat latihan industri mak ayah sokong aku dari belakang. dari kewangan pakaian semua lengkap.

Hidup tak pernah kenal erti ujian-Nya. Allah menarik dia dari aku mungkin nak menyedarkan aku, nak mengejutkan aku, nak beri pengajaran kat aku, apa yang aku terlepas pandang.

need to rewind back starting from the basic, to know where is the mistake. may Allah bless me and those who's read this and families. yang dok sibuk bercinta tu, aku nasihatkan cepat-cepat la kawen. tak elok hubungan ni lama-lama nanti takut jadi lain. lagi pun aku lapaq nasi minyak ni. hahaha

hanya lah nukilan hati,
jangan terasa hati,
jangan terguris hati,
jangan termakan hati,

hanyalah nukilan hati,
untuk dihayati,
untuk diteladani,
untuk dipelajari.







1 ulasan:

Cermin Tua said...

Siapakah gerangan si dia tu. hehe
Diam2 noh~